Beranda > Lain-lain > CARA BELAJAR EFEKTIF, MENINGKATKAN KINERJA OTAK, DAN TIPS MENGHADAPI UJIAN

CARA BELAJAR EFEKTIF, MENINGKATKAN KINERJA OTAK, DAN TIPS MENGHADAPI UJIAN

CARA BELAJAR EFEKTIF,

MENINGKATKAN KINERJA OTAK,

DAN TIPS MENGHADAPI UJIAN

Oleh: fARIs AR-ROSYID [1]

 

 

 

Belajar dari awal

Belajar adalah kewajiban setiap insan hingga akhir hayat. Tentu bukan hanya belajar dalam sistem kelas saja namun belajar ~ yang mendatangkan ilmu dan pengetahun baru~ dari apapun, kapanpun dan dimanapun. Untuk mendapatkan ilmu yang sempurna, belajar memerlukan waktu. Ibarat tanaman ~dalam kondisi wajar~ perlu waktu untuk berkembang menjadi pohon yang rindang. Maka, bagi siapa saja yang menginginkan ‘banyak ilmu’, harus pandai-pandai menjaga waktu.

Allah memberikan kepada seluruh hambanya waktu yang sama dalam sehari. Seyogyanya dimanfaatkan sebaik-baiknya agar ilmu masuk perlahan sehingga tidak menyesal di kemudian hari.

Belajar ILMU DIEN lebih mudah dan lebih MULIA

Dalam surat al-mujadilah ayat 11, ulama’ ~dalam tafsirnya~ sepakat ilmu yang mengangkat derajat manusia adalah ilmu agama. Pola piker bahwa ilmu agama lebih mudah dari ilmu umum harus dibangun terlebih dahulu. Tujuanya agar senantiasa semangat, tidak gampang ‘mutung’, dan istiqomah dalam mempelajarinya.

Menganggap mudah harusnya berbeda dengan meremehkan. Ilmu dien dianggap mudah sehingga membuat semangat dalam mempelajarinya sebaliknya meremehkan malah membuat malas mengkajinya.

Maka, kunci keberhasilan belajar ilmu dien adalah KESEMANGATAN~menganggap mudah tanpa meremehkan~, TEKAD KUAT DAN ISTIQOMAH.

OTak perlu dilatih

Ada pepatah inggris yang mengatakan “Used it or you will lose it”, maksudnya kalau tidak sering digunakan, dilatih, apalagi tak dipakai sama sekali maka kemampuan otak akan terus melemah, bahkan bisa saja hilang.

Berikut ini beberapa kiat untuk menjaga agar otak tetap bekerja dengan baik.

Biasanya ditandai dengan Sering lupa, susah konsentrasi, cepat lelah emosi gak stabil dan sering bengong.

  1. Rajinlah membaca. Sempatkanlah membaca al-qur’an, surat kabar, majalah atau buku setiap hari.
  2. Pelajari hal-hal baru. Misalnya belajar komputer, atau mempelajari bahasa asing tertentu, atau lakukan sesuatu yang sesuai dengan bakat anda.
  3. Kunjungilah tempat atau daerah yang tidak pernah dikunjungi sebelumnya. Jangan segan-segan mengisi teka-teki silang, atau menjawab pertanyaan dari berbagai kuis yang anda temui baik yang ada di televisi, majalah atau surat kabar.
  4. Usakan memberi tanda pada kalender, terutama untuk tanggal–tanggal yang anda anggap penting.
  5. Buatlah catatan pengingat, apapun yang hendak anda ingatkan pada diri anda.
  6. Membuat daftar (harian, bulanan) yang harus anda kerjakan.
  7. Untuk mengingat nama orang, perhatikan ciri khas orang tersebut, agar informasi yang tersimpan dalam memori tidak terlalu banyak, sehingga gampang muncul kembali saat anda dibutuhkan.
  8. Simpan selalu barang-barang anda ada tempat yang sudah ditentukan
  9. Konsumsilah makanan bergisi dan vitamin, terutama vitamin B12

10.  Cobalah berkonsentrasi pada apa yang baru anda baca, dengar, rasakan atau yang anda lihat.

 

Belajar membutuhkan OTAK yang ‘KENYANG&SEHAT’

Belajar ~terutama menghafal~ membutuhkan kinerja otak yang lebih. Kinerja otak akan stabil bila suplai gizi terpenuhi. Kadar gizi yang dibutuhkan perpersonal berbeda-beda. Kadang dengan makanan sedikit gizi pun sebagian manusia dapat lancer berpikir, namun tak banyak yang bertahan bila otak terus menerus diperas.

Untuk meningkatkan kinerja otak, dr. Daniel G. Amen, menulis buku Making a Good Brain Great Here, memberikan tujuh tips berikut:

  1. Tingkatkan asupan air. Ingat, otak kita tersusun atas 80% air. Dehidrasi ringan saja dapat meningkatkan produksi hormon stres yang dapat merusak otak kita.
  2. Batasi asupan kalori. Penelitian pada hewan dan manusia mengindikasikan bahwa diet dengan kalori terbatas baik bagi otak dan memperpanjang usia.
  3. Konsumsilah asam lemak omega-3. Ikan, minyak ikan, dan DHA, merupakan salah satu bentuk asam lemak omega3.
  4. Konsumsilah sumber antioksidan. Vitamin E dan C merupakan sumber antioksidan.
  5. Konsumsi protein, lemak baik, dan karbohidrat dalam porsi seimbang
  6. Masukkan 24 bahan pangan sehat dalam diet harian Anda. Bahan-bahan pangan tersebut meliputi: sumber protein (ikan: salmon, tuna, makerel, hering; unggas: kalkun tanpa kulit; daging merah: sapi ; telur; tahu dan produk olahan kedelai; susu dan produksi olahannya; bebijian; garbanzo beans dan lentil; kekacangan), karbohidrat kompleks (bery-beryan; blueberry; raspberry; stroberi; blackberry; jeruk; cherry; buah persik; brokoli; gandum; lada merah dan kuning; labu; bayam; tomat; ubi jalar), lemak (alpukat; minyak zaitun; buah zaitun), serta cairan (air, teh hijau atau hitam).
  7. Konsumsi camilan rendah kalori

 

Aktifitas global belajar

Seorang pakar psikologi di bidang pendidikan, Bob Nelson memiliki triks sistem belajar yang cukup efektif. Dalam bukunya yang berjudul The Complette Problem Solving, beliau memperkenalkan dengan nama MURDER, yang dimaksud disini bukan artinya Seorang Pembunuh, tetapi sebuah singkatan yakni Mood, Understand, Recall, Digest, Expand, Review.

1. Mood -Suasana hati. Dalam belajar upayakan suasana yang menyenangkan, suasana hatipun akan terdorong menjadi senang untuk belajar.

2. Understand – Pemahaman. Hal hal yang tidak mudah atau sulit dipahami hendaknya diberi tanda seperti garis bawah atau diberi warna seperti stabilo.

3. Recall – Pengulangan. Hendaknya setelah belajar dalam satu tahap /sebagian maka sebaiknya diulang sekali lagi lalu melanjutnya ke bagian lainnya.

4. Digest – Menelaah. Setiap usai mempelajari sesuatu bagian maka perlu melakukan telaah seperti mengajak diskusi dengan teman teman atau dengan orang yang dianggap lebih senior, ini akan membantu dalam peningkatan pemahaman terhadap sesuatu.

5. Expand – Pengembangan. Menanyakan pada diri sendiri apakah sesuatu yang diperlajari itu benar benar bisa menarik dan mudah dipahami

6. Review – Mempelajari kembali. Mempelajari kembali pelajaran yang sudah dipelajari itu hingga sudah paham dan menguasai.

 

Prinsip dasar belajar

1.Keseimbangan.

Keseimbangan antara belajar dan tugas-tugas lain yang ada dalam kehidupan harus seimbang. Jadi jangan belajar terus tanpa memperhatikan kebutuhan lain. Demikian juga jangan hanya mementingkan kebutuhan lain tanpa memperhatikan belajar.
2. Kesungguhan
Didalam belajar diperlukan adanya kesungguhan sebab tanpa adanya kesungguhan belajar akan gagal, kita harus berprinsip bahwa untuk mencapai hasil yang baik harus ditempuh dengan suatu ketekunan dan kesungguhan.
3. Konsentrasi
Pusatkan perhatian kepada apa yang sedang dipelajari saja. Untuk menjaga agar perhatian tetap baik maka harus diperhatikan juga keadaan jasmani dan rohani. Misalnya belajar jangan sambil menonton TV.
4. Keikhlasan.
Dalam belajar diperlukan adanya keikhlasan/kesadaran, kegembiraan dan keantusiasan atau jangan ada unsur paksaan dalam belajar.
5. Rencana Belajar
Membuat jadwal belajar yang disesuaikan dengan kondisi masing-masing menjadi pedoman, penuntun dalam belajar sehingga belajar dapat secara teratur. Ada usaha untuk mengontrol, menilai, memeriksa dimana tujuan belajar telah dicapai.
6. Motivasi.
Munculkan rasa ingin belajar untuk menimbulkan gairah belajar.
7. Rasa Bersaing
Buatlah persaingan perolehan nilai ulangan dengan teman sekelas.
8. Bersikap Optimis
Dalam belajar harus selalu diliputi rasa optimis bahwa apa yang sedang dipelajari akan dapat dikuasai dengan baik.
9. continue
Janganlah belajar hanya pada saat ada ulangan saja. Lakukanlah secara rutin setiap hari, meskipun hari itu libur. Sebab dalam belajar diperlukan adanya kontinuitas dan memerlukan waktu lama untuk memperoleh pengertian yang mendalam.
10. Berpikir Kritis
Dalam belajar bukanlah sekedar mengetahui saja tetapi yang lebih penting ialah adanya kemampuan untuk berpikir kritis dengan jalan :
- Memahami masalah yang sedang dihadapi
- Berpikir cara pemecahannya
- Mengumpulkan berbagai sumber
- Mengerjakan tugas-tugas
11. Membuat Ringkasan
Setelah belajar tutuplah buku pelajaran dan buatlah ringkasan tentang hal-hal yang sudah anda ketahui selama anda belajar. Ringkasan dapat anda lengkapi setelah selesai belajar berikutnya.

 

 

Berprinsip ‘CERDAS’

Semua santri dapat menjadi santri biasa. Namun, tidak semua santri dapat menjadi santri yang cerdas.Ada berbagai cara untuk menjadi santri yang cerdas. Salah satu cara menjadi cerdas adalah dengan menggunakan prinsip belajar CERDAS.

Menjadi CERDAS berarti mampu untuk menyederhanakan berbagai hal yang nampaknya sulit bagi orang lain.

Prinsip CERDAS membuat Anda tahu bahwa yang sulit bagi orang lain ternyata dapat menjadi mudah dilakukan jika kita tahu kuncinya.

CERDAS merupakan singkatan dari:

C erdik menggunakan strategi belajar

E fektif dalam menggunakan waktu belajar

R ealistis dalam merencanakan belajar

D apat mencapai -> tujuan yang dibuat

A kurat dalam perencanaan belajar

S pesifik dalam menetapkan tujuan belajar

Cerdik dalam mengelola belajar:

  • Cerdik dalam menyusun target belajar
  • Cerdik memonitor pelaksanaan belajar
  • Cerdik mengevaluasi belajar
  • Cerdik dalam mengenali lingkungan belajar
  • Cerdik dalam menggunakan berbagai strategi belajar

Efektif dalam belajar berarti:

berarti mampu mengelola waktu dengan terampil, sehingga berbagai kegiatan dapat diselesaikan dengan baik

Realistis dalam belajar berarti:

  • Membuat tujuan belajar jangka pendek dan jangka panjang yang Realistis.
  • Tujuan yang R E A L I S T I S akan meningkatkan motivasi dan menggerakkan Anda untuk mencapai tujuan akhir tanpa frustrasi…..!!!

Dapat mencapai tujuan yang disusun berarti:

Merupakan usaha meningkatkan motivasi, karena tujuan belajar yang cukup sulit akan memberikan perasaan yakin akan kemampuan diri sendiri dan bangga. Sedangkan tujuan belajar yang disusun terlalu tinggi atau terlalu rendah akan menurunkan motivasi bahkan membuat frustrasi.

Akurat dalam belajar berarti:

Akurat berarti dapat diukur. Tujuan jangka pendek yang Anda buat harus akurat atau dapat diukur. Tujuan yang akurat membuat Anda tahu sampai seberapa jauh Anda sudah mencapai sasaran yang direncanakan sebelumnya. Misalnya: berapa kegiatan belajar yang direncanakan akan dibaca hari ini. Contoh tersebut lebih baik daripada hanya merencanakan membaca modul tapi tidak mentargetkan berapa banyak, sehingga tanpa disadari waktu ujian telah tiba.

Spesifik dalam belajar berarti:

Spesifik dalam menetapkan tujuan yang Anda buat. Sebagai contoh, Anda merencanakan membaca 2 kegiatan belajar hari ini. Selain akurat, tujuan tersebut harus spesifik menunjukkan modul apa sehingga lebih jelas. Tujuan yang spesifik akan membuat tujuan belajar yang dibuat menjadi lebih akurat, dapat diukur dan menghemat waktu/efektif.

 

Masukan ‘mahal’ dalam menghadapi ujian

Berikut ini adalah tips dan triks yang dapat menjadi masukan berharga dalam mempersiapkan diri dalam menghadapi ulangan atau ujian :

1. Belajar Kelompok. Belajar kelompok dapat menjadi kegiatan belajar menjadi lebih menyenangkan karena ditemani oleh teman sehingga dapat lebih santai. Namun sebaiknya tetap dijaga agar belajar kelompok/bersama tidak berubah menjadi bermain. Belajar kelompok ada baiknya mengajak teman yang pandai dan rajin belajar agar yang tidak pandai jadi ketularan pintar. Dalam belajar kelompok kegiatannya adalah membahas pelajaran yang belum dipahami oleh semua atau sebagian kelompok belajar baik yang sudah dijelaskan guru maupun belum dijelaskan guru.

2. Rajin Membuat Catatan Intisari Pelajaran. Bagian-bagian penting dari pelajaran sebaiknya dibuat catatan di kertas atau buku kecil yang dapat dibawa kemana-mana sehingga dapat dibaca di mana pun kita berada. Namun catatan tersebut jangan dijadikan media mencontek karena dapat merugikan kita sendiri.
3. Membuat Perencanaan Yang Baik. Untuk mencapai suatu tujuan biasanya diiringi oleh rencana yang baik. Oleh karena itu ada baiknya kita membuat rencana belajar dan rencana pencapaian nilai untuk mengetahui apakah kegiatan belajar yang kita lakukan telah maksimal atau perlu ditingkatkan. Sesuaikan target pencapaian dengan kemampuan yang kita miliki. Jangan menargetkan yang yang nomor satu jika saat ini kita masih di luar 10 besar di kelas. Buat rencana belajar yang diprioritaskan pada mata pelajaran yang lemah. Buatlah jadwal belajar yang baik.

4. Disiplin Dalam Belajar Apabila kita telah membuat jadwal belajar maka harus dijalankan dengan baik. Contohnya seperti belajar tepat waktu dan serius tidak sambil main-main dengan konsentrasi penuh. Jika waktu makan, mandi, ibadah, dan sebagainya telah tiba maka jangan ditunda-tunda lagi. Lanjutkan belajar setelah melakukan kegiatan tersebut jika waktu belajar belum usai.

5. Menjadi Aktif Bertanya dan Ditanya. Jika ada hal yang belum jelas, maka tanyakan kepada guru, teman atau wali. Jika kita bertanya biasanya kita akan ingat jawabannya. Jika bertanya, bertanyalah secukupnya dan jangan bersifat menguji orang yang kita tanya. Tawarkanlah pada teman untuk bertanya kepada kita hal-hal yang belum dia pahami. Semakin banyak ditanya maka kita dapat semakin ingat dengan jawaban dan apabila kita juga tidak tahu jawaban yang benar, maka kita dapat membahasnya bersama-sama dengan teman.

6. Belajar Dengan Serius dan Tekun .Ketika belajar di kelas dengarkan dan catat apa yang guru jelaskan. Catat yang penting karena bisa saja hal tersebut tidak ada di buku dan nanti akan keluar saat ulangan atau ujian. Ketika waktu luang baca kembali catatan yang telah dibuat tadi dan hapalkan sambil dimengerti. Jika kita sudah merasa mantap dengan suatu pelajaran maka ujilah diri sendiri dengan soal-soal. Setelah soal dikerjakan periksa jawaban dengan kunci jawaban. Pelajari kembali soal-soal yang salah dijawab.

7. Hindari Belajar Berlebihan. Jika waktu ujian atau ulangan sudah dekat biasanya kita akan panik jika belum siap. Jalan pintas yang sering dilakukan oleh pelajar yang belum siap adalah dengan belajar hingga larut malam / begadang atau membuat contekan. Sebaiknya ketika akan ujian tetap tidur tepat waktu karena jika bergadang semalaman akan membawa dampak yang buruk bagi kesehatan.

8. Jujur Dalam Mengerjakan Ulangan Dan Ujian

 

Persiapan menghadapi ujian.

Persiapan Sebelum ujian

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum menghadai ujian. Diantaranya:
1. Berdoalah pada Tuhan

Adalah sombong yang beranggapan bahwa keberhasilan kita semata-mata usaha dan kerja keras kita sendiri tanpa keikutsertaan Sang Pencipta. Untuk itu dengan segala kerendahan diri dan hati di hadapan-Nya, kita panjatkan doa agar diberi kelulusan, kesehatan dan kemudahan dalam menghadapi ujian nanti. Tuhan Mahatahu dan tentu akan mendengarkan dan mengabulkan doa hamba-hambanya.
2. Hadapilah ujian dengan tenang dan proporsional

Hadapilah ujian ini dengan sikap yang tenang dan proporsional bahwa ujian sebagai sesuatu yang harus dihadapi, dilalui. Sikap tenang akan memungkinkan kita menyusun rencana menentukan strategi dan menjalaninya dengan senang.
3. Bersikaplah proaktif

Yakinlah bahwa kerja keras dan usaha keras yang kita lakukan akan membuahkan hasil maksimal.

4. Buatlah rencana

Menghadapi ujian dapat diibaratkan sebagai perjalanan menuju sukses. Sebagaimana perjalanan sukses, sudah sepatutnya kita membuat perencanaan. Dari sekian banyak bahan pelajaran yang harus dipelajari dipilah-pilah antara materi yang akan diujian dan materi yang tidak diujikan. Antara bahan kelas satu, kelas dua, dan kelas tiga, pelajaran hitungan dan hafalan, sehingga dapat dipelajari dengan teratur dan sistematis. Model belajar semacam itu dapat meringankan dan lebih mengefektifkan cara kerja otak. Salah satu hukum otak yaitu dapat bekerja maksimal dengan cara teratur dan sistematis.
5. Perbanyaklah baca dan latihan soal

Salah satu kelebihan yang dimiliki oleh lembaga bimbingan belajar adalah para santri banyak berlatih memecahkan soal-soal dengan cepat. Kita dihadapkan pada soal-soal yang harus dijawab dan dipecahkan dengan tepat. Dengan sering kita berlatih maka kita terbiasa dan terlatih, sehingga tidak cemas atau grogi dalam menghadapi soal (ujian).

6. Belajar kelompok

7. Efektifkan belajar di sekolah

Masih terdapat santri yang datang ke sekolah dan hadir di kelas dengan alakadarnya atau sekadar hadir, tidak mengoptimalisasikan semua potensi dirinya untuk meraih hasil terbaik dalam daya serap materi maupun prestasinya. Pada umumnya, para santri kurang menggunakan kemampuan nalarnya dalam belajar, baru sebatas menghafal. Santri juga masih kurang untuk bertanya, berdialog bahkan berdebat dengan gurunya. Padahal kemampuan bertanya salah satu upaya untuk memperkuat pemahamaman atau pengertian dan keterampilan belajar.

8. Mohon doa restu dari orang tua

Yakinlah bahwa jika kita lulus maka orang tua kita akan senang dan bangga. Jadikanlah perjuangan menghadapi ujian sebagai ajang untuk mempersembahkan yang terbaik kepada kedua orang tua kita tercinta. Mohon doa restulah pada orang tua agar kita diberi kemudahan dan kelancaran. Kedua orang tua kita akan dengan senang mendoakan putra-putrinya yang sedang berjuang menghadapi ujian

9. Rajin Bertanya

Rajin-rajinlah bertanya, karena dengan bertanya kita dapat mengetahui apa yang sebelumnya tidak kita ketahui. Jika ada kata/kalimat yang tidak kita ketahui di dalam buku yang kita pelajari, maka sangat dianjurkan untuk bertanya pada ahlinya, baik itu guru, orang tua, maupun kakak kelas. Ketika di sekolah, jika ada penjelasan guru yang tidak kita mengerti maka bertanyalah. Jangan takut bertanya ! Karena kemungkinan masih banyak teman sekelasmu yang juga tidak mengerti penjelasan guru tersebut, hanya saja mereka malu bertanya.
Kalau tidak pernah bertanya, kita tidak akan tahu sampai kapanpun.
Ingat, “Malu bertanya, sesat di jalan”.

10. Motivasi Diri Anda

Motivasilah diri Anda sedini mungkin untuk belajar, karena dengan adanya motivasi dapat meningkatkan keinginan untuk selalu dan terus belajar. Salah satu cara memotivasi diri Anda adalah dengan membuat beberapa afirmasi, seperti “Kalau dia bisa, kenapa aku nggak bisa?”.

 

Memperkirakan soal ujian

Sebelum ujian dilaksanakan, kita dapat mengantisipasi, kira-kira soal seperti apa yang akan keluar dan bagaimana menghadapi atau menjawabnya. Berikut ini beberapa tips yang bisa dilakukan.

  • Perhatikan setiap pedoman belajar atau silabus mata pelajaran yang diberikan oleh guru Anda pada awal pelajaran. Misalnya: poin utama, bab-bab tertentu atau bagian-bagian suatu bab, dll.
  • Tanyakan pada guru apa yang perlu diantisipasi dalam ujian bila dia tidak memberikan informasi sedikitpun.
  • Pada saat pelajaran, perhatikan dengan lebih seksama poin-poin yang yang diangkat oleh guru
  • Jika ada, pelajari soal-soal ujian sebelumnya
  • Berdiskusilah dengan teman sejawat untuk menebak kira-kira soal apa yang akan keluar dalam ujian.

 

 

Persiapan hari-H Ujian

1. Datanglah dengan persiapan yang matang dan lebih awal
Bawalah semua alat tulis yang kamu butuhkan, seperti pensil, pulpen, kalkulator, kamus, jam (tangan), penghapus, tip ex, penggaris, dan lain-lainnya. Perlengkapan ini akan membantumu untuk tetap konsentrasi selama mengerjakan ujian.

2.  Tenang dan percaya diri

Ingatkan dirimu bahwa kamu sudah siap sedia dan akan mengerjakan ujian dengan baik.

3.  Bersantailah tapi waspada

Pilihlah kursi atau tempat yang nyaman untuk mengerjakan ujian. Pastikan kamu mendapatkan tempat yang cukup untuk mengerjakannya. Pertahankan posisi duduk tegak.

4.     Preview soal-soal ujianmu dulu (bila ujian memiliki waktu tidak terbatas)
Luangkan 10 persen dari keseluruhan waktu ujian untuk membaca soal-soal ujian secara mendalam, tandai kata-kata kunci dan putuskan berapa waktu yang diperlukan untuk menjawab masing-masing soal. Rencanakan untuk mengerjakan soal yang mudah dulu, baru soal yang tersulit. Ketika kamu membaca soal-soal, catat juga ide-ide yang muncul yang akan digunakan sebagai jawaban.

5. Jawab soal-soal ujian secara strategis

Mulai dengan menjawab pertanyaan mudah yang kamu ketahui, kemudian dengan soal-soal yang memiliki nilai tertinggi. Pertanyaan terakhir yang seharusnya kamu kerjakan adalah:

- soal paling sulit

- yang membutuhkan waktu lama untuk menulis jawabannya

- memiliki nilai terkecil

6.     Ketika mengerjakan soal-soal pilihan ganda, ketahuilah jawaban yang harus dipilih/ditebak

Mula-mula, abaikan jawaban yang kamu tahu salah. Tebaklah selalu suatu pilihan jawaban ketika tidak ada hukuman pengurangan nilai, atau ketika tidak ada pilihan jawaban yang dapat kamu abaikan. Jangan menebak suatu pilihan jawaban ketika kamu tidak mengetahui secara pasti dan ketika hukuman pengurangan nilai digunakan. Karena pilihan pertama akan jawabanmu biasanya benar, jangan menggantinya kecuali bila kamu yakin akan koreksi yang kamu lakukan.

7.     Ketika mengerjakan soal ujian esai, pikirkan dulu jawabannya sebelum menulis
Buat kerangka jawaban singkat untuk esai dengan mencatat dulu beberapa ide yang ingin kamu tulis. Kemudian nomori ide-ide tersebut untuk mengurutkan mana yang hendak kamu diskusikan dulu.
8.     Ketika mengerjakan soal ujian esai, jawab langsung poin utamanya
Tulis kalimat pokokmu pada kalimat pertama. Gunakan paragraf pertama sebagai overview esaimu. Gunakan paragraf-paragraf selanjutnya untuk mendiskusikan poin-poin utama secara mendetil. Dukung poinmu dengan informasi spesifik, contoh, atau kutipan dari bacaan atau catatanmu.
9.     Sisihkan 10% waktumu untuk memeriksa ulang jawabanmu
Periksa jawabanmu; hindari keinginan untuk segera meninggalkan kelas segera setelah kamu menjawab semua soal-soal ujian. Periksa lagi bahwa kamu telah menyelesaikan semua pertanyaan. Baca ulang jawabanmu untuk memeriksa ejaan, struktur bahasa dan tanda baca. Untuk jawaban matematika, periksa bila ada kecerobohan (misalnya salah meletakkan desimal). Bandingkan jawaban matematikamu yang sebenarnya dengan penghitungan ringkas.
10.  Analisis hasil ujianmu

Setiap ujian dapat membantumu dalam mempersiapkan diri untuk ujian selanjutnya. Putuskan strategi mana yang sesuai denganmu. Tentukan strategi mana yang tidak berhasil dan ubahlah. Gunakan kertas ujian sebelumnya ketika belajar untuk ujian akhir. (studygs)

 

 

Manajemen waktu

Mengelola waktu belajar bukan berarti kehilangan waktu luang untuk bersenang-senang. Bukan pula berarti bahwa waktu dalam 24 jam per hari harus dihabiskan untuk belajar. Justru sebaliknya. Prinsip utama dari pengelolaan waktu secara efektif adalah pembagian waktu yang efektif untuk kegiatan-kegiatan yang meliputi: waktu untuk belajar, waktu untuk bekerja dan kegiatan sosial maupun waktu bagi diri sendiri untuk bersantai. Bagaimanapun waktu untuk bersantai diperlukan oleh seorang santri selain waktu untuk belajar. Sebagian waktu untuk bersantai tersebut diperlukan untuk mengembalikan energi yang sudah terpakai untukbelajar dan bekerja. Baik belajar maupun bekerja membutuhkan energi yang tidak sedikit, terutama untuk berkonsentrasi dalam mengerjakan sesuatu. Energi yang terpakai untuk berkonsentrasi ini harus diganti. Jika tidak, maka sangat mungkin sekali seseorang mengalami perasaan tertekan atau stres. Kiat utama untuk mengelola waktu belajar adalah kombinasi dari fleksibilitas dan disiplin. Seringkali jadwal belajar telah disusun, namun kemudian ada kegiatan mendadak yang harus Anda ikuti (misalnya: ada keluarga yang membutuhkan pertolongan Anda). Anda diharapkan tetap berdisiplin namun sekaligus fleksibel untuk mengganti waktu yang hilang tersebut dengan mencari waktu lain

 

 

Tips Berhadapan dengan buku bacaan

READING
Bacalah isi buku secara keseluruhan dengan seksama. Baca secara perlahan dan usahakan untuk memasuki bacaan seperti Anda sedang membaca novel dan nikmati seluruh isi bacaan seolah bacaan tersebut sangat menarik hati Anda.

UNDERLINE

Garis bawahi kata-kata penting atau kata-kata/kalimat yang menarik perhatian Anda, atau yang tidak Anda pahami. Gunakan tinta berwarna atau kertas kecil yang ditempel pada bagian tersebut. Setelah itu, cobalah untuk langsung mencari tahu arti kata-kata/kalimat tersebut dari sumber lain. Misalnya buku, kamus, atau narasumber yang Anda anggap mengetahui arti kata tersebut.

NOTE TAKING

Buatlah catatan  pada bagian-bagian yang Anda anggap perlu mendapat perhatian Anda atau penjelasan dari sumber lain yang Anda dapatkan dari pencarian Anda. Tuliskan saja dalam modul tersebut atau Anda dapat menggunakan kertas lain yang ditempelkan atau diselipkan dalam halaman yang Anda anggap perlu diberi penjelasan tambahan.

SUMARY

Setiap kali selesai membaca satu tema atau satu kegiatan belajar, cobalah untuk membuat rangkuman dengan kata-kata Anda sendiri yang bisa Anda pahami dan memuat pokok-pokok isi tema/kegiatan belajar yang baru saja Anda baca. Janganlah Anda membuat catatan yang Anda sendiri tidak bisa memahaminya. Apabila Anda lebih bergaya visual, rangkuman ini dapat Anda buat berupa bagan atau gambar-gambar yang Anda pahami.

UNDERSTANDING

Cobalah untuk memahami materi yang Anda baca dengan cara mengaitkannya dengan pengalaman Anda sehari-hari. Apabila Anda seorang guru, cobalah kaitkan materi dalam modul tersebut dengan apengalaman Anda saat mengajar di dalam kelas sehingga pemahaman yang Anda dapatkan benar-benar mendasar dan melekat erat dalam pikiran Anda.

MEANING
Pahami keseluruhan isi modul dengan mengaitkan materi dalam modul-modul yang bisa dikaitkan. Pemaknaan ini dapat pula Anda lakukan dengan mencoba membuat pertanyaan dengan jawaban materi yang telah Anda pelajari. Setelah itu berlatihlah menjawab pertanyaan tersebut tanpa perlu membaca modul kembali. Namun apabila Anda tidak atau belum dapat menjawabnya maka segeralah Anda cari kembali dalam modul. Jangan amenundanya karena dengan menundanya berarti kesempatan Anda untuk mengingat materi tersebut juga akan tertunda.

 

Tips agar tetap tenang

Robert Wicks penulis buku “Bounce: Living the Resilient Life” mengatakan ujian hidup memungkinkan manusia menjadi lebih kuat dan tahan menghadapi situasi sulit. Ada empat kebiasaan kunci untuk memperkuat manusia menghadapi masalah dan kesulitan.

#1 Evaluasi Kehidupan Harian

Tepat sebelum Anda tidur, pikirkan kembali suka duka yang Anda alami seharian. Ini membantu Anda mengenali penyebab stres atau rasa kesal. Mengidentifikasi masalah yang ada, membantu kesiapan Anda ketika menghadapi masalah yang sama di kemudian hari.

#2. Temukan Hal Baik

Lakukan hobi dan kegemaran yang membahagiakan seperti olahraga, bermain dengan hewan peliharaan dan segala hal yang mengalihkan perhatian dari situasi menegangkan. Usahakan untuk menikmati waktu santai dan menyenangkan setiap hari.

#3. Hiduplah Untuk Saat Ini

Berhenti mengeluhkan segala sesuatu yang akan terjadi di masa depan. Dan, perhatikanlah apa efeknya terhadap kehidupan. Lebih baik Anda lebih memfokuskan energi untuk meraih hal terbaik di masa kini yang akan berpengaruh pada masa depan Anda nanti.

# 4. Bersyukur

Memberi jeda sejenak sambil mensyukuri segala sesuatu yang Anda miliki, membuat hidup lebih tenang. Tuliskan segala hal yang patut Anda syukuri, misalnya seperti memiliki keluarga yang bahagia, pekerjaan yang bagus, dan hidup sehat. Jika kurang bersyukur, Anda akan selalu dikelilingi hal-hal negatif di sekitar Anda.

 

Tips dari referensi lain. Bagi anda yang lagi banyak masalah dan hatinya sedang berontak bak serigala kelaparan dan mengalami gejala insomnia (tidak bisa tidur) berikut sedikit tips agar hati lebih tenang dan damai.

  1. Selalu bersyukur dengan apa yang kita miliki sehingga kita tidak selalu “menyalahkan” sesuatu atau orang lain atas apa yang terjadi pada kita. Atau kita merasa iri melihat kesuksesan orang lain dan merasa rendah diri dengan kegagalan yang kita alami.
  2. Selalu berpikir positif atas segala hal yang terjadi dan yakin bahwa yang terjadi itu adalah hal terbaik untuk diri kita.
  3. Tidak membandingkan diri sendiri dengan orang lain tetapi membandingkan diri sendiri dengan diri sendiri kita sebelumnya untuk hal-hal yang sudah kita lakukan.
  4. Selalu berusaha dan tidak mudah putus asa.
  5. Selalu menerima apa yang sudah kita miliki.
  6. Terakhir dan yang paling penting, Dzikir dan Beribadah (Baca Al-Qur’an, Sholat dsb)

 

Sumber:

Steve Wheeleer, (1999). Teknologi konvergen dalam sistem pembelajaran jarak jauh? (Convergent Technologies in distance learning delivery), Tech Trends, Volume 43, Issue 5, November, hal 19 On Becoming a Master Student oleh David B. Ellis dan How to Study in College oleh Walter Pauk

Buku “Strategi belajar CERDAS pada pendidikan jarak jauh” oleh Tri Darmayanti.

dsb

 


[1] Artikel ini disusun dari berbagai referensi dan tidak diprofitkan. Tujuan semata-mata agar pembaca ~terutama para santri~ memahami pola belajar efektif dan lebih siap dalam menghadapi ujian. Allahul Musta’an

Kategori:Lain-lain
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: